Uni Eropa merencanakan larangan mesin pembakaran mulai 2035

Undang-undang baru juga menetapkan untuk mewajibkan emisi dari mobil dan van harus dikurangi hingga 65 persen pada tahun 2030

Rancangan proposal dari Uni Eropa telah mengkonfirmasi bahwa larangan penuh atas penjualan kendaraan bertenaga pembakaran akan diterapkan di wilayah tersebut mulai tahun 2035.

Menurut info mobil terkini, yang telah melihat garis besar awal target iklim ambisius Uni Eropa, peraturan baru juga akan memaksa pembuat mobil untuk memangkas emisi mobil dan van sebesar 65 persen pada tahun 2030 dalam upaya untuk pindah ke nol emisi bersih dalam waktu 14 tahun.

Negara-negara anggota juga harus memainkan peran mereka, menurut rancangan undang-undang, dengan rencana terperinci yang akan memaksa negara-negara Eropa untuk memperluas jaringan pengisian daya publik mereka untuk mendukung lonjakan kendaraan listrik.

Selain meningkatkan infrastruktur, undang-undang baru juga akan memastikan jumlah total listrik dari sumber terbarukan meningkat dari 32 persen menjadi 40 persen pada 2030.

Ditetapkan untuk diterbitkan secara resmi bulan depan, rancangan peraturan yang mengatur emisi transportasi hanya akan menjadi salah satu bagian dari rencana Uni Eropa untuk memangkas gas rumah kaca setidaknya 55 persen dari tingkat tahun 1990.

Pada tahun 2050, langkah-langkah lebih lanjut akan diperkenalkan untuk mengatur ekonomi, transportasi dan industri untuk memastikan Eropa mencapai target bersih nol emisi.

Awalnya, industri mobil diberitahu oleh UE untuk bersiap-siap untuk pengurangan 37,5 persen emisi pada tahun 2030 – jauh lebih rendah dari target 65 persen yang dijadwalkan.

Beberapa komentator industri telah menyarankan pengurangan wajib baru secara efektif akan mematikan banyak mobil bertenaga pembakaran pada tahun 2030, terutama kendaraan yang lebih kecil.

Ini karena jumlah peralatan pengendalian emisi yang dibutuhkan akan menaikkan harga mereka ke tingkat yang tidak terjangkau oleh pembeli rata-rata.

Mendahului proposal yang lebih radikal, Volkswagen telah mengumumkan 70 persen mobil barunya akan bertenaga listrik murni pada tahun 2030, sementara saingannya Renault memperkirakan 90 persen dari jangkauannya akan bertenaga baterai.

Ford, sementara itu, telah mengumumkan bahwa seluruh line-up Eropa akan menjadi mobil listrik sebelum akhir dekade ini.

Membantu pemilik beralih ke mobil listrik akan menjadi aturan baru yang mengharuskan pengisi daya listrik dipasang setiap 60 km di jalan raya. Titik pengisian bahan bakar hidrogen wajib juga akan diperkenalkan setiap 150 km.

Setelah rancangan undang-undang diperkenalkan, undang-undang baru tidak akan secara otomatis diadopsi karena negara-negara anggota diberikan waktu untuk melobi perubahan dan amandemen yang dapat membuat target dipermudah, meskipun hal ini tidak mungkin terjadi.

Saat ini mobil penumpang menyumbang 12 persen dari total emisi CO2 di Eropa.

Leave a Comment