Pembaruan Hukum Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Pada bulan Oktober 2007, Juru Bicara Hubungan Industrial Oposisi saat itu, Julia Gillard (sekarang Perdana Menteri), mengumumkan bahwa pemerintahannya di masa depan akan bergerak menuju pendekatan yang lebih harmonis terhadap undang-undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja (WHS) dan Kompensasi Pekerja di Australia.

Di bawah Konstitusi Australia, Pemerintah Federal tidak memiliki wewenang untuk membuat undang-undang kesehatan dan keselamatan tempat kerja, demikian juga pendekatan negosiasi dengan Negara Bagian dan Wilayah untuk mengembangkan undang-undang ‘model’ yang kemudian dapat diadopsi di setiap yurisdiksi untuk pengacara hukum bisnis menghasilkan undang-undang yang ‘harmonis’ melintasi negara.

Partai Buruh terpilih dan pada Mei 2008, sebagai Menteri Hubungan Industrial, Gillard mengumumkan bahwa tinjauan nasional akan dilakukan terhadap semua undang-undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja di seluruh negeri. Temuan yang dihasilkan diterbitkan dan pengajuan publik diurutkan.

Ratusan pengajuan diterima dan banyak perdebatan terjadi di dalam komunitas, industri, oleh serikat pekerja dan di seluruh yurisdiksi Australia.

Beberapa yurisdiksi memberlakukan versi hukum mereka dengan tanggal mulai 1 Januari 2012. Australia Selatan dan Tasmania baru-baru ini bergerak menuju tanggal mulai efektif 1 Januari 2013.

Namun, baik Victoria maupun Australia Barat tampaknya tidak bergerak ke arah undang-undang baru Law Firm Jakarta tersebut. Baru-baru ini Menteri Federal untuk Hubungan Ketenagakerjaan dan Tempat Kerja, Bill Shorten, meminta pemerintah Victoria dan Australia Barat untuk memperkenalkan undang-undang kesehatan dan keselamatan baru mereka.

“Pekerja dan pemberi kerja di Australia Selatan dan Tasmania akan bergabung dengan jutaan warga Australia lainnya yang telah memperoleh manfaat dari harmonisasi undang-undang WHS di negara bagian dan teritori lain. Tahun ini menandai pertama kalinya dalam sejarah, mayoritas warga Australia akan dilindungi oleh pengaturan kesehatan dan keselamatan kerja yang selaras, ” kata Menteri.

Undang-Undang dan Peraturan Kesehatan dan Keselamatan Kerja yang baru dimaksudkan untuk mendorong konsistensi dan mengurangi birokrasi, terutama untuk bisnis yang bekerja di 2 yurisdiksi atau lebih. Menurut Ministor Shorten, peningkatan produktivitas bernilai hingga $2 miliar per tahun selama 10 tahun ke depan.

Hasilnya, untuk saat ini, bisnis memiliki berbagai kewajiban di seluruh Australia. Namun, untuk pertama kalinya, semua yurisdiksi membahas Kesehatan dan Keselamatan Kerja lintas batas. Pemerintah nasional terlibat dan masa depan tampak seperti pendekatan yang harmonis.

Leave a Comment